PEAK DAN PENURUNAN MODEL

49 views

The Peak dan Tolak Model cocok menjadi keyakinan umum bahwa penuaan adalah waktu penurunan dan kerugian . Menurut model ini , dinamai oleh Martin Lindauer , kreativitas meningkat pada masa dewasa awal dan kemudian mulai menurun mulai tahun seseorang 30-an . Ini mengasumsikan bahwa kreativitas adalah konstruksi yang sama di seluruh rentang hidup . Setiap perubahan yang terjadi dianggap karena kuantitas , bukan kualitas , kreativitas . Oleh karena itu , studi dalam tradisi ini mengoperasionalkan kreativitas konsisten keluar melalui masa hidup . Penelitian yang mendukung model ini telah dioperasionalkan kreativitas dalam dua cara . Cara pertama kreativitas dioperasionalkan adalah dengan tes psikometri . Tes ini awalnya diberikan sebagai tes kertas dan pensil . Baru-baru ini , psikolog telah mengembangkan program komputer . Tes kreativitas psikometri dirancang untuk memanfaatkan berpikir divergen , yang didefinisikan sebagai kemampuan untuk datang dengan banyak asosiasi yang berbeda . Contoh dari item tes yang mungkin muncul pada tes kreativitas akan daftar sebagai banyak kegunaan untuk batu bata sebanyak yang Anda bisa . Berpikir divergen diyakini berbeda dari intelijen , yang cenderung didasarkan pada pemikiran konvergen atau kemampuan untuk datang dengan satu jawaban yang benar untuk pertanyaan . Hal ini diduga disadap oleh tes IQ yang mencakup pertanyaan tata bahasa dan pertanyaan fakta , seperti jarak antara dua kota . [ Lihat berpikir divergen : . TES KREATIVITAS ] kreativitas Cara kedua yang mempelajari mendukung model ini telah dioperasionalkan adalah dengan pengukuran produktivitas . Menurut alasan di balik langkah-langkah ini , kreativitas dapat dinilai dengan jumlah produk kreatif . [ Lihat PRODUKTIVITAS DAN USIA . ]
Asumsi yang mendasari Peak dan Tolak Model dapat dilihat beroperasi di berbagai keputusan dan kebijakan . Sebagai contoh, komite yang memberikan kehormatan matematika paling bergengsi , Lapangan Award, telah memutuskan untuk hanya mempertimbangkan matematika di bawah usia 40 tahun . Banyak lembaga akademis yang mempekerjakan orang-orang yang membuat profesi upaya-upaya kreatif secara tradisional dikenakan pensiun di akhir 60-an . Juga , Sigmund Freud berpendapat bahwa psikoanalis tidak harus memberikan terapi kepada pasien di atas usia 50 karena mereka cenderung kurang baik wawasan pribadi dan kemampuan untuk membuat perubahan yang berarti . Ini adalah keyakinannya meskipun fakta bahwa ia berusia di atas 50 ketika ia membuat titik ini dan ia dianggap sebagai salah satu drama terbesar untuk menjadi Oedipus di kolonus , yang ditulis oleh Sophocles pada usia 89 .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *