Advertisement

BOD (biochemical oxygen demand) menunjukkan jumlah oksigen terlarut yang dibutuhkan oleh organisme hidup untuk memecah atau mengoksidasi bahan-bahan buangan di dalam air. Jadi nilai BOD tidak menunjukkan jumlah bahan organik yang sebenarnya, tetapi hanya mengukur secara relatif jumlah oksigen yang dibutuhkan untuk mengoksidasi bahan-bahan buangan tersebut. Jika konsumsi oksigen tinggi yang ditunjukkan dengan semakin kecilnya sisa oksigen terlarut, maka berarti kandungan bahan-bahan buangan yang membutuhkan oksigen tinggi.

Organisme hidup yang bersifat aerobik membutuhkan oksigen untuk beberapa reaksi biokimia, yaitu untuk mengoksidasi bahan organik, sintesis sel, dan oksidasi sel. Reaksi-reaksi tersebut adalah sebagai berikut:

Advertisement

(1) Oksidasi bahan organik

enzim

(CH20)n + n02    > nC02 + n H20 + panas

(2) Sintesis sel

enzim

(CH20) + NH3 +02             > komponen + C02 H20 + panas

sel

(3) Oksidasi sel

enzim

Komponen + 02                > C02 + H20 + NH3 + panas

sel

 

Komponen organik yang mengandung senyawa nitrogen dapat pula dioksidasi menjadi nitrat, sedangkan komponen organik yang mengandung senyawa sulfur dapat dioksidasi menj adi sulfat. Konsumsi oksigen dapat diketahui dengan mengoksidasi air pada suhu 20°C selama 5 hari, dan nilai BOD yang menunjukkan jumlah oksigen yang dikonsumsi dapat diketahui dengan menghitung selisih konsentrasi oksigen terlarut sebelum dan setelah inkubasi. Pengukuran selama 5 hari pada suhu 20°C ini hanya menghitung sebanyak 68 persen bahan organik yang teroksidasi, tetapi suhu dan waktu yang digunakan tersebut merupakan standar uji karena untuk mengoksidasi bahan organik seluruhnya secara sempurna diperlukan waktu yang lebih lama, yaitu mungkin sampai 20 hari, sehingga dianggap tidak efisien.

Uji BOD mempunyai beberapa kelemahan, di antaranya adalah:

1)            Dalam uji BOD ikut terhitung oksigen yang dikonsumsi oleh bahan-bahan anorganik atau bahan-bahan tereduksi lainnya yang disebut juga “intermediate oxygen demand”

2)            Uji BOD memerlukan waktu yang cukup lama yaitu minimal lima hari

3)            Uji BOD yang dilakukan selama 5 hari masih belum dapat menunjukkan nilai total BOD melainkan hanya kira-kira 68 persen dari total BOD

4)            Uji BOD tergantung dari adanya senyawa penghambat di dalam air tersebut, misalnya adanya germisida seperti khlorin dapat menghambat pertumbuhan mikroorganisme yang dibutuhkan untuk merombak bahan organik, sehingga hasil uji BOD menjadi kurang teliti.

Air yang hampir murni mempunyai nilai BOD kira-kira 1 ppm, dan air yang mempunyai nilai BOD 3 ppm masih dianggap cukup murni, tetapi kemurnian air diragukan jika nilai BODnya mencapai 5 ppm atau lebih. Bahan buangan industri pengolahan pangan seperti industri pengalengan, industri susu, industri gula dan sebagainya, mempunyai nilai BOD yang bervariasi, yaitu mulai 100 sampai 10.000 ppm, oleh karena itu harus mengalami penanganan atau pengenceran yang tinggi sekali pada saat pembuangan ke badan air di sekitarnya seperti sungai atau laut, yaitu untuk mencegah terjadinya penurunan konsentrasi oksigen terlarut dengan cepat di dalam badan air tempat pembuangan bahan-bahan tersebut. Masalah yang timbul adalah apabila konsentrasi oksigen terlarut badan air tersebut sebelumnya sudah terlalu rendah.

Sebagai akibat menurunnya oksigen terlarut di dalam air adalah menurunnya kehidupan hewan dan tanaman air. Hal ini disebabkan karena makhluk-makhluk hidup tersebut banyak yang mati atau melakukan migrasi ke tempat lain yang konsentrasi oksigennya masih cukup tinggi. Jika konsentrasi oksigen terlarut sudah terlalu rendah, maka mikroorganisme aerobik tidak dapat hidup dan berkembang biak, tetapi sebaliknya mikroorganisme yang bersifat anaerobik akan menjadi aktif memecah bahanbahan tersebut secara anaerobik karena tidak adanya oksigen. Pemecahan komponen-komponen secara anaerobik akan menghasilkan produk-produk yang berbeda seperti terlihat di bawah ini:

Kondisi aerobik:                Kondisi anaerobik:

c              —>         co2         c              —>         CH4

N             —>         NH 3 + HN03       N             —>         NH3       + amin

S              —>         H2SO4   S              —>         H2S

P             —>         H3PO4  P             —>         PH3        + komponen

fosfor

Senyawa-senyawa hasil pemecahan secara anaerobik seperti amin, H0S dan komponen fosfor mempunyai bau yang menyengat, misalnya amin berbau anyir dan H2S berbau busuk. Oleh karena itu perubahan badan air dari kondisi aerobik menjadi anaerobik tidak dikehendaki.

Incoming search terms:

  • pengertian BOD
  • definisi BOD
  • biological oxygen demand (bod) artinya
  • bological oxygen demand BOD artinya
  • bod arti
  • arti dari disolved oksigen dan biochemycal iksigen demand
  • arti dari bod
  • apa yang/dimaksud BOD
  • Apa yang disebut dengan BOD
  • penjelasan dan pengertian dari biochemical oxygen demand

Advertisement
Filed under : Bikers Pintar, tags:

Incoming search terms:

  • pengertian BOD
  • definisi BOD
  • biological oxygen demand (bod) artinya
  • bological oxygen demand BOD artinya
  • bod arti
  • arti dari disolved oksigen dan biochemycal iksigen demand
  • arti dari bod
  • apa yang/dimaksud BOD
  • Apa yang disebut dengan BOD
  • penjelasan dan pengertian dari biochemical oxygen demand