Advertisement

Nama persatuan dengan singkatan PEBM, didirikan tahun 1928 (1 Suro 1857) di Yogyakarta oleh  Mangunwidjojo dengan pe­nanggung jawab pusat Ki Hadiwarsito Tjokrodiningrat. Lambang PEBM berupa jantung yang berarti lu­buk hati, dalam bahasa Jawa disebut “sekar pisang”. Di lubuk hati itu terletak dasar hidup yang menegak­kan nurani kehidupan manusia agar dijauhkan dari sifat, sikap, dan tindakan angkara. Dengan tegaknya nurani diharapkan tercapainya kehidupan masyara­kat aman, tenteram, berkecukupan, dan bahagia. Da­lam bahasa Jawa dikatakan: tata, tentrem, kerta, raharja.

Dalam PEBM, dikembangkan pengertian memeli­hara kesehatan pikiran dengan melakukan kebajikan dalam rangka kebaktian kepada Tuhan Yang Maha Esa. Pengertian memelihara kesehatan badan dengan mempelajari ilmu kesehatan, ilmu pengetahuan ten­tang obat-obatan dari tumbuh-tumbuhan dan batuan yang tersedia sebagai kekayaan alam. Pengertian me­melihara kecukupan ekonomi dengan rajin bekerja, hidup hemat-cermat, dan menerapkan sistem gotong royong. Pengertian membina kebaikan dengan jalan suka menolong pada peristiwa kematian, pada orang kesusahan atau sakit, pada peristiwa kelahiran, pada hajat selamatan.

Advertisement

Penghayatan yang dilakukan untuk meredakan angkara murka dilakukan dengan sikap badan jasmani duduk bersila, badan tegak, kedua tangan bersilang di dada, mata dipejamkan, penglihatan halus (bahasa Jawa: rasa pandulu) ditujukan pada puncak hidung, tidak mengindahkan gerak rasa pancaindra, dan se­mata-mata menyongsong tuntunan serta perlindungan Tuhan Yang Maha Esa.

Upacara khusus dilakukan pada peringatan 1 Su­ro tiap tahun sebagai Hari Besar Kepercayaan terha­dap Tuhan Yang Maha Esa, demi menggali makna ke- besaranNya bagi masyarakat umum, nusa, dan bang­sa.

Incoming search terms:

  • aliran eklasing budi murko
  • paguyuban eklasing budi murko
  • murko jawa
  • paguyuban eklasing budi murka

Advertisement
Filed under : Bikers Pintar, tags:

Incoming search terms:

  • aliran eklasing budi murko
  • paguyuban eklasing budi murko
  • murko jawa
  • paguyuban eklasing budi murka