Advertisement

Karbon monokside (CO) adalab suatu komponen tidak berwarna, tidak berbau dan tidak mempunyai rasa yang terdapat dalam bentuk gas pada suhu di atas -192° C. Komponen ini mempunyai berat sebesar 96.5% dari berat air dan tidak larut di dalam air. Karbon monokside yang terdapat di alam terbentuk dari salah satu proses sebagai berikut:

  1. Pembakaran tidak lengkap terhadap karbon atau komponen yang mengandung karbon.
  2. Reaksi antara karbon diokside dan komponen yang mengan-dung karbon pada suhu tinggi.
  3. Pada suhu tinggi, karbon diokside terurai menjadi karbon monokside dan O.

Oksidasi tidak lengkap terhadap karbon atau komponen yang mengandung karbon terjadi jika jumlah oksigen yang tersedia kurang dari jumlah yang dibutuhkan untuk pembakaran sempurna di mana dihasilkan karbon diokside. Pembentukan karbon monokside hanya terjadi jika reaktan yang ada terdiri dari karbon dan oksigen murni. Jika yang terjadi adalab pembakaran komponen yang mengandung karbon di udara, prosesnya lebih kompleks dan terdiri dari beberapa tahap reaksi. Beberapa reaksi tersebut telah dipelajari dan diketahui.

Advertisement

Secara sederhana pembakaran karbon dalam minyak bakar terjadi melalui beberapa tahap sebagai berikut:

2C + O,  > 2CO

2CO + Oj  > 2CO,

Reaksi pertama berlangsung sepuluh kali lebih cepat daripada reaksi kedua, oleh karena itu CO merupakan intermediat pada reaksi pembakaran tersebut dan dapat merupakan produk akhir jika jumlah 02 tidak cukup untuk melangsungkan reaksi kedua. CO juga dapat merupakan produk akhir meskipun jumlah oksigen di dalam campuran pembakaran cukup, tetapi antara minyak bakar dan udara tidak tercampur rata. Pencampuran yang tidak rata antara minyak bakar dengan udara menghasilkan beberapa tempat atau area yang kekurangan oksigen. Semakin rendah perbandingan antara udara dengan minyak bakar, semakin tinggi jumlah karbon monokside yang dihasilkan.

Reaksi antara karbon diokside dan komponen yang mengan-dung karbon pada suhu tinggi dapat menghasilkan karbon mo-nokside dengan reaksi sebagai berikut:

CO, + C  > 2CO

Reaksi ini sering terjadi pada suhu tinggi yang umurft terdapat pada industri-industri, misalnya pada pembakaran di dalam furnis. CO yang diproduksi dengan cara ini mempunyai keuntungan dan diperlukan pada beberapa proses, misalnya pada furnis cepat (blast furnace), di mana CObertindak sebagai komponen pereduksi dalam produksi besi dari besi okside.

Pada kondisi di mana jumlah oksigen cukup untuk melakukan pembakaran lengkap terhadap karbon kadang-kadang terbentuk juga CO. Keadaan ini disebabkan pada suhu tinggi CO, akan terdisosiasi menjadi CO dan O. Karbon diokside dan CO terdapat pada keadaan ekuilibrium pada suhu tinggi dengan reaksi sebagai berikut:

Suhu tinggi merangsang pembentukan CO dan O. Sebagai contoh, pada suhu 2960° C terjadi disosiasi C02 sebanyak 1% menjadi CO dan O, sedangkan pada suhu 2495° C sebayak 5% C02 yang terdisosiasi menjadi CO dan O. Jika campuran ekuilibrium pada suhu tinggi tiba-tiba didinginkan, CO akan tetap berada dalam campuran yang telah didinginkan tersebut karena dibutuhkan waktu yang lama untuk mencapai ekuilibrium yang baru pada suhu rendah.

Berbagai proses geofisika dan biologis diketahui dapat memproduksi CO. Proses-proses tersebut misalnya aktivitas vulkanik, emisi gas alami, pancaran listrik dari kilat, germinasi dan pertumbuhan benih, dan sumber lainnya. Tetapi kontribusi CO ke atmosfer yang disebabkan proses-proses tersebut relatif kecil. Pembebasan CO ke atmosfer sebagai akibat aktivitas manusia lebih nyata, misalnya dari transportasi, pembakaran minyak, gas, arang atau kayu, proses-proses industri seperti industri besi, petroleum, kertas dan kayu, pembuangan limbah padat, dan sumber-sumber lain termasuk kebakaran hutan.

Transportasi menghasilkan CO palingbanyak di antara sumber-sumber CO lainnya, terutama dari kendaraan-kendaraan yang menggunakan bensin sebagai bahan bakar. Sumber CO yang kedua adalah pembakaran hasil-hasil pertanian seperti sampah, sisa-sisa kayu di hutan, dan sisa-sisa tanaman di perkebunan. Proses pembakaran tersebut sengaja dilakukan untuk berbagai tujuan, misalnya mengontrol hama termasuk insekta dan mikroorganisme, mengurangi risiko kebakaran hutan yang tidak dikehendaki, mengurangi volume sampah dan bahan buangan, dan membersihkan serta memperbaiki mutu tanah.

Sumber CO yang ketiga setelah transportasi dan pembakaran adalah proses-proses industri. Dua industri yang merupakan sumber CO terbesaryaitu industri besi dan baja. Karbonmonokside % dihasilkan selama beberapa tahap proses dalam produksi besi dan baja. Dalam industri petroleum, CO dibebaskan selama regenerasi katalis.

 

Incoming search terms:

  • pembakaran karbon dalam minyak bakar terjadi melalui beberapa tahap
  • pebgertian 2co

Advertisement
Filed under : Bikers Pintar, tags:

Incoming search terms:

  • pembakaran karbon dalam minyak bakar terjadi melalui beberapa tahap
  • pebgertian 2co