Advertisement

Atau Tahun Jawa diciptakan pada jaman pemerintahan Sri Sultan Agung Anyokrokusumo, Raja Mataram. Tarikh Jawa sering dikacaukan dengan tarikh Saka. Sebagian orang menganggap tahun Jawa identik dengan tahun Saka, padahal kenyataannya tidaklah demikian. Berbeda dengan tarikh lain, tarikh Jawa tidak dimulai dengan angka tarikh awal 1, melainkan langsung dengan angka 1555 pada tahun 1633 Masehi. Hal ini disebabkan karena tarikh Jawa itu diciptakan dari perpaduan antara tarikh Saka yang dianut oleh rakyat yang beragama Hindu, tarikh Hijriah yang dipakai oleh rakyat Mataram beragama Islam, dan sistem kalender Jawa yang dianut oleh sebagian besar petani Mataram.

Peresmian penggunaan tarikh Jawa itu dimaksudkan untuk mempersatukan rakyat Mataram yang pada saat itu terbagi atas dua golongan besar, yakni penganut agama Hindu dan Islam.

Advertisement

Pada waktu peresmian penggunaan tarikh Jawa bagi rakyat Mataram, tarikh Saka mencapai angka tahun 1555. Sultan Agung menyamakan angka awal tarikh Jawa itu dengan tarikh Saka, 1555 pula. Pembagian tahun atas bulan, nama-nama, serta umur bulannya, digunakan dasar pembagian bulan-bulan pada tarikh Hijriah. Selain itu, dari unsur asli Jawa Sultan Agung juga meresmikan penggunaan “hari pasaran” untuk mendampingi hari-hari yang diambil dari tarikh Hijriah. Pembagian waktu yang mirip dengan pembagian bulan, dan disebut Pranata Mangsa, yang terdiri atas: Kasa, Karo, Katiga, Kapat, Kalima, Kanem, Ka- pitu, Kawolu, Kasanga, Kadasa, Jesta, dan Sada, tetap pula digunakan karena dianggap memudahkan para petani untuk menetapkan musim tanam bagi jenis-jenis tanaman tertentu.

Selain itu, pada tarikh Jawa, setiap delapan tahun disebut satu windu. Tiap tahun dalam satu windu juga diberi nama, yakni Alip, Ehe, Jimawal, Je, Dal, Be, Wawu, dan Jimakir.

Dengan demikian, sistem penanggalan pada tarikh Jawa lebih menyerupai tarikh Hijriah. Buktinya, tahun itu memakai sistem bulan, seperti pada tarikh Hijriah. Nama-nama hari yang digunakan juga sama, yakni Senen, Selasa, Rebo, Kemis, Jumuah, Setu, dan Ahad. Nama-nama bulannya pun mirip, yakni: Suro (30 hari), Sapar (29 hari), Mulud (30 hari), Bakda Mulud (29 hari), Jumadil Awal (30 hari), Jumadil Akir (29 hari), Rejeb (30 hari), Ruwah (29 hari), Pasa (30 hari, Sawal (29 hari), Dulkangidah (30 hari), dan Besar (29 hari).

Karena tarikh Jawa mengikuti sistem bulan (sistem lunar), sedangkan tarikh Saka memakai sistem matahari (sistem solar), umur tarikh itu setiap tahun berbeda sekitar 13 hari. Itulah sebabnya, meskipun pada awalnya sama-sama menggunakan angka tahun yang sama, yakni tahun 1555, pada tahun 1991, tahun Ja\ya j telah mencapai angka tahun 1924, sedangkan tahun j Saka baru tahun 1913.

Incoming search terms:

  • sultan agung menetapkan berlakunya tarikh jawa islam dimaksudkan untuk menggantikan tarikh
  • Tarikh jawa
  • sultan agung menetapkan berlakunya tarikh jawa-islam dimaksudkan untuk menggantikan tarikh
  • perhitungan tarikh jawa
  • tarikh jawa islam menggatikan tarikh
  • ditetapkan nya tarikh jawa islam untuk menggantikan tarikh
  • arti tahun j
  • perhitungan tarikh jawa diciptakan oleh
  • suktan agung menetapkan berlakunya tarikh jawa islam dimaksudkan untul menggantikan tarikh
  • sultan agug menerapkan berlakunya tarikh jawa islam dimasukkan untuk meggantikan tarikh

Advertisement
Filed under : Bikers Pintar, tags:

Incoming search terms:

  • sultan agung menetapkan berlakunya tarikh jawa islam dimaksudkan untuk menggantikan tarikh
  • Tarikh jawa
  • sultan agung menetapkan berlakunya tarikh jawa-islam dimaksudkan untuk menggantikan tarikh
  • perhitungan tarikh jawa
  • tarikh jawa islam menggatikan tarikh
  • ditetapkan nya tarikh jawa islam untuk menggantikan tarikh
  • arti tahun j
  • perhitungan tarikh jawa diciptakan oleh
  • suktan agung menetapkan berlakunya tarikh jawa islam dimaksudkan untul menggantikan tarikh
  • sultan agug menerapkan berlakunya tarikh jawa islam dimasukkan untuk meggantikan tarikh