Advertisement

Pada tahun 1969 Karen Pryor dan rekan menemukan bahwa lumba-lumba yang menerima makanan untuk menampilkan perilaku baru di pameran hewan setiap hari mulai secara spontan memancarkan perilaku kompleks dan tidak biasa . Banyak dari perilaku ini belum pernah terlihat sebelumnya dalam hal ini atau dalam porpoise lain di taman . Dengan perilaku lumba-lumba novel kedua yang diperkuat dengan makanan di sesi latihan harian . Pada sesi ke-16 lumba-lumba mulai memancarkan beberapa perilaku baru selama setiap sesi . Pada sesi akhir ( 31 dan 32 ) hewan segera menghasilkan perilaku baru pada awal sesi dan tidak pernah direplikasi perilaku lama . Selain itu, kedua Pesut menunjukkan kecenderungan meningkat untuk menampilkan perilaku yang tidak biasa dalam menanggapi situasi sehari-hari .

Elizabeth Goetz , Donald Baer , dan rekan mereka melakukan sejumlah penelitian yang menunjukkan penguatan yang dapat digunakan untuk meningkatkan kreativitas pada anak prasekolah . Pada tahun 1971 Goetz dan Baer digunakan konstruksi blok sebagai media untuk pengamatan perkembangan perilaku baru . Tingkat dasar kreativitas didirikan untuk masing-masing tiga gadis 4 tahun dengan mencetak jumlah formulir yang terkandung dalam konstruksi blok nya . Setelah itu anak-anak menerima pujian verbal, kadang-kadang mengandung deskripsi dari apa yang menarik dalam konstruksi mereka , untuk setiap bentuk blok baru yang muncul selama sesi . Hal ini diikuti oleh sesi di mana anak-anak menerima pujian setiap kali bentuk blok diulang . Akhirnya , anak-anak lagi dipuji untuk produksi bentuk-bentuk konstruksi blok baru . Konstruksi blok diberi skor untuk bentuk keragaman ( jumlah bentuk yang berbeda yang dihasilkan per sesi ) dan bentuk-bentuk baru ( jumlah formulir per sesi yang belum diproduksi dalam setiap sesi sebelumnya ) . Goetz dan Baer menemukan bahwa skor keragaman bentuk yang lebih besar ketika anak-anak yang dipuji setiap kali bentuk yang berbeda muncul dan kurang ketika anak-anak tidak dipuji atau ketika pujian diberikan untuk mereplikasi bentuk sebelumnya . Bentuk baru muncul hampir secara eksklusif selama sesi di mana anak-anak yang dipuji . Anak-anak juga menghabiskan waktu yang cukup lama pada tugas – blok bangunan ketika mereka memuji .

Advertisement

Pada tahun 1972 Elizabeth Goetz dan Mary Salmonson berusaha untuk menentukan apakah pujian deskriptif lebih efektif daripada pujian umum dalam mempromosikan kreativitas pada anak-anak . Kreativitas dinilai dengan mencetak lukisan kuda-kuda dari tiga gadis prasekolah untuk keragaman bentuk dan bentuk-bentuk baru . Daftar 25 bentuk yang berbeda didefinisikan secara obyektif digunakan untuk mencetak gol. Para penulis menemukan bahwa peningkatan terbesar dalam keanekaragaman bentuk terjadi ketika anak-anak menerima pujian deskriptif daripada pujian umum . Sebuah penelitian kemudian menunjukkan bahwa keragaman bentuk dapat dipertahankan selama sedikitnya sepuluh minggu setelah pujian dihentikan . Sebuah 1977 laporan oleh Goetz dan rekan meneliti apakah memperkuat perilaku kreatif dalam satu kegiatan akan meningkatkan kreativitas dalam kegiatan lainnya. Pada bagian pertama dari dua studi , dua mata pelajaran – anak 5 tahun dan 3 – year-old girl – menerima pujian deskriptif untuk menghasilkan bentuk-bentuk baru dan beragam dalam lukisan kuda-kuda . Percobaan terdiri dari dasar – pengobatan – desain pembalikan – pengobatan . Lukisan sesi diikuti , baik langsung atau pada hari berikutnya , dengan sesi blok – bangunan . Tidak ada pujian diberikan untuk bentuk keragaman atau bentuk-bentuk baru yang dihasilkan selama blok bangunan . Secara umum, baik keragaman bentuk dan bentuk-bentuk baru meningkat dalam lukisan dalam menanggapi pujian . Pola peningkatan keragaman bentuk dalam konstruksi blok muncul , yang sejajar dengan peningkatan yang dihasilkan oleh pujian dalam lukisan , tetapi kenaikan itu begitu terasa dalam tugas – blok bangunan daripada di tugas lukisan . Keragaman bentuk di kedua tugas turun selama fase pembalikan percobaan . Bentuk baru tidak muncul dalam konstruksi blok . Dengan kata lain, tampaknya ada beberapa generalisasi keanekaragaman bentuk tetapi tidak dari bentuk-bentuk baru .

Dalam studi kedua , tiga anak laki-laki prasekolah menerima token ( ditukarkan dengan mainan di akhir sesi ) dan pujian deskriptif untuk menghasilkan bentuk keragaman dan bentuk-bentuk baru dalam gambar felt- tip -pen . Salah satu dari tiga anak laki-laki juga menerima token dan pujian untuk keragaman bentuk dan bentuk-bentuk baru yang diproduksi di Lego konstruksi . Semua sesi menggambar diikuti oleh sesi lukisan . Keragaman bentuk dan bentuk-bentuk baru yang dilacak untuk semua kegiatan ini . Semua anak ditampilkan peningkatan keragaman bentuk dalam gambar merasa – tip – pena mereka sebagai akibat dari penguatan . Dua dari tiga anak-anak juga ditampilkan beberapa peningkatan berikutnya dalam keragaman bentuk dalam lukisan mereka . Kedua anak ditampilkan pemeliharaan keanekaragaman ini dalam lukisan dan gambar mereka pada 2 bulan follow-up . Tidak ada generalisasi keanekaragaman bentuk diamati dari gambar untuk tugas-tugas pembangunan . Anak yang telah menerima pelatihan keragaman dalam Lego konstruksi tidak menggeneralisasi perilaku ini untuk memblokir bangunan . Dengan kata lain, dua dari tiga anak laki-laki , kecenderungan kreatif digeneralisasi untuk kegiatan serupa tetapi tidak untuk berbeda satu . Sebuah studi penggunaan alat pada anak-anak prasekolah menemukan pola generalisasi yang sama .

Dalam semua studi yang disebutkan sejauh ini , pujian diberikan setiap kali subjek ditampilkan perilaku yang ditargetkan untuk peningkatan – rejimen pelatihan intensif tenaga kerja yang tinggi . Dalam penelitian selanjutnya Goetz menemukan bahwa tingkat yang relatif rendah penguatan dapat mempromosikan perilaku kreatif , yang menunjukkan bahwa kreativitas anak yang terjadi selama bermain bebas dalam pengaturan ruang kelas dapat dihasilkan dari tingkat rendah penguatan perilaku kreatif . Goetz diringkas hasil ini dan studi penguatan lainnya pada tahun 1982 dan menawarkan tujuh kesimpulan sementara : ( a) Berbagai jenis pujian kontingen dapat digunakan untuk memperkuat perilaku baru . ( b ) Generalisasi perilaku kreatif terjadi dalam beberapa kasus . ( c ) jumlah Minimal tulangan dapat digunakan untuk meningkatkan perilaku baru . ( d ) petunjuk verbal dapat dikombinasikan dengan penguatan untuk mempromosikan perilaku kreatif . ( e ) Kreativitas dibatasi oleh tidak material maupun waktu . ( f ) Pemeliharaan perilaku kreatif dapat terjadi setelah pelatihan . ( g ) Kreativitas dapat dikodekan untuk tujuan pelatihan dan penelitian .

Penguatan juga telah dipelajari sebagai alat untuk mempromosikan kreativitas dalam penggunaan bahasa . Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa orisinalitas dan kreativitas dalam menulis dapat ditingkatkan dengan menggunakan teknik perilaku . Menulis menjadi lebih kreatif ketika aspek-aspek tertentu dari menulis – seperti penggunaan kata kerja – diperkuat . Sayangnya , dalam banyak studi penguatan sering dikombinasikan dengan instruksi atau modeling , yang membuatnya sulit untuk mengisolasi efek penguatan saja .

Pengaruh pemodelan dan penguatan pada penciptaan kalimat generatif dipelajari dalam dua percobaan yang dilakukan oleh George T. Endo dan Howard N. Sloane , Jr , pada tahun 1982 . Dalam studi pertama empat anak disajikan dengan nomina dengan yang mereka untuk membuat kalimat . Seorang dewasa kemudian membuat pernyataan kepada anak-anak di mana kata benda bukan manusia yang dipersonifikasikan , seperti ” Kacamata takut batu . ” Model menerima pujian umum dan token untuk laporan mereka . Setelah setiap pernyataan dimodelkan , anak-anak diberi kesempatan untuk membuat kalimat yang berbeda dengan kata benda yang sama . Jika anak-anak mampu melakukannya mereka menerima pujian dan token . Dalam sesi modeling kedua , kalimat nonpersonified dimodelkan dan diperkuat . Selama sesi pertama dan kedua dari mod – eling , probe dilakukan di mana model membuat kalimat yang salah dan anak-anak diberi kesempatan untuk memperbaikinya . Personifikasi , yang tidak hadir dalam kalimat anak-anak pada awal, dikembangkan dan meningkat dengan cepat dalam menanggapi modeling dan penguatan .

Dalam percobaan kedua , anak-anak diberi benda berbeda dari yang digunakan oleh model , dan model-model yang disajikan lima kalimat kepada anak-anak sebelum anak-anak terdiri kalimat mereka sendiri . Tidak ada kalimat yang dipersonifikasikan dibuat oleh anak-anak pada awal, tetapi personifikasi cepat berkembang dan meningkat sebagai respons terhadap pemodelan dan penguatan . Dalam percobaan ini generalisasi untuk kata-kata baru terjadi . Dalam kedua percobaan personifikasi menurun ke tingkat mendekati dasar ketika kalimat nonpersonified dipresentasikan kepada anak-anak .

Dalam studi lain, yang diterbitkan pada tahun 1973 , siswa kelas ketiga menulis komposisi pendek dalam menanggapi geser – gambar yang diproyeksikan . Komposisi yang mencetak gol untuk jumlah bagian yang berbeda dari pidato yang digunakan , dan hakim independen dinilai komposisi untuk kreativitas . Pujian dan waktu luang yang digunakan untuk memperkuat peningkatan frekuensi penggunaan kata . Skor kata – penggunaan tetap cukup stabil selama awal tetapi meningkat sebagai respons terhadap penguatan , dan ketika penggunaan kata kerja diperkuat , komposisi yang dinilai menjadi sangat kreatif .

Jenis yang berbeda dari penelitian ini dilakukan dengan delapan siswa kelas empat dan kelima oleh John Glover dan Gary AL pada tahun 1976 . Kreativitas didefinisikan dalam empat dimensi perilaku : kelancaran ( jumlah ide yang dihasilkan ) , fleksibilitas ( berbagai ide-ide yang dihasilkan ) , elaborasi ( perluasan ide-ide yang dihasilkan ) , dan orisinalitas ( yang uncommonness statistik dari ide-ide yang dihasilkan ) . Subyek diajarkan kriteria ini dan diberi waktu istirahat lebih awal dan makanan ringan untuk memenuhi kriteria tersebut dalam daftar mereka dihasilkan untuk menggambarkan penggunaan yang mungkin berbeda untuk item . Setelah instruksi dan penguatan , kriteria ini terpenuhi secara substansial lebih dari selama periode awal . Skor pada Tes Torrance Berpikir Kreatif juga meningkat secara signifikan sebagai akibat dari instruksi dan penguatan .

Dalam sebuah studi yang terkait oleh John A. Campbell dan Jerry Willis , instruksi dan penguatan digabungkan dalam desain multi-dasar untuk meningkatkan kelancaran , fleksibilitas , dan elaborasi dalam komposisi tertulis dari 32 siswa kelas lima . Setelah periode awal, elaborasi gagasan diperkuat dengan bukti dan pujian dalam sepuluh sesi menulis setiap hari . Dalam sepuluh sesi berikutnya , elaborasi dan fleksibilitas yang diperkuat , dan dalam sepuluh sesi akhir , elaborasi , fleksibilitas , dan kelancaran diperkuat . Skor Anak di tiga daerah meningkat dalam menanggapi persyaratan tulangan tertentu , dengan kata lain , ketika hanya elaborasi diperkuat , fleksibilitas dan kelancaran tidak meningkat . Skor pada Tes Torrance Berpikir Kreatif juga meningkat . Penguatan juga terbukti meningkatkan kreativitas daftar aplikasi konsep psikologis yang dibuat oleh 31 siswa SMA . Para siswa diminta untuk menulis satu kertas per minggu pada topik yang berkaitan dengan psikologi . Bagian terakhir dari masing-masing kertas terdiri dari daftar semua cara yang berbeda dengan konsep psikologi dapat diterapkan . Selama awal ( pertama tiga makalah ) semua siswa menerima umpan balik yang berisi daftar aplikasi mereka yang ” baik . ” Pada akhir minggu ketiga kriteria penilaian untuk kreativitas dijelaskan dan siswa diberitahu bahwa mereka akan menerima kredit tambahan untuk kreatif menanggapi . Akibatnya , nilai siswa di empat bidang yang diukur ( kefasihan , fleksibilitas , elaborasi , dan orisinalitas ) meningkat . Skor di Torrance Berpikir Kreatif dengan Kata Uji juga meningkat .

Penulisan mahasiswa juga bisa menjadi lebih kreatif dalam menanggapi penguatan dan instruksi . Hal ini ditunjukkan dalam sebuah studi oleh John Glover di mana 14 mahasiswa diajarkan empat dimensi perilaku kreativitas dan diberikan poin kelas untuk menerapkan prinsip-prinsip ini untuk membuat daftar cara yang tidak biasa untuk menggunakan item yang dipilih secara acak dan untuk memecahkan masalah sehari-hari . Makalah kelas yang dinilai untuk kreativitas , dan Test Torrance Berpikir Kreatif dengan Kata diberikan pada awal dan akhir penelitian , serta 11 bulan setelah penelitian berakhir . Kelancaran, fleksibilitas , dan orisinalitas meningkat sebagai respons terhadap instruksi dan penguatan . Terlebih lagi , skor pada tes Torrance meningkat secara signifikan dari pra- kondisi pasca perawatan , dan peningkatan ini dipertahankan dalam tes tindak lanjut . Skor eksperimental kelompok juga secara signifikan lebih tinggi pada posttest dibandingkan skor dari kelompok kontrol .

Penguatan juga telah digunakan untuk meningkatkan kreativitas dalam dunia bisnis . Sebagai contoh, sebuah studi 1991 oleh Julie M. Smith dan rekan-rekannya meningkatkan jumlah inovasi yang dilakukan oleh karyawan perusahaan utilitas publik . Perusahaan telah mengandalkan kotak saran untuk mengumpulkan ide-ide dari karyawan , tetapi metode ini memiliki hasil yang buruk – rata-rata hanya 38 ide per tahun telah dikumpulkan selama 10 tahun sebelumnya . Sebuah sistem diperkenalkan di mana hadiah uang tunai diberikan untuk jenis yang jelas dari saran . Sebuah sistem penilaian yang dirancang untuk menilai manfaat potensial dari setiap saran , dan penghargaan uang tunai dibuat sesuai. Dalam 9 bulan pertama setelah program baru ini dilembagakan , 65 karyawan mengajukan total 89 saran , 12 di antaranya dilaksanakan .
Sebuah garis yang sangat berbeda dari penelitian menunjukkan bahwa penguatan dapat merugikan kreativitas – dan bahkan , mungkin, untuk kinerja secara umum . Studi yang dilakukan pada tahun 1970 menunjukkan bahwa orang yang telah dihargai untuk terlibat dalam kegiatan terlibat dalam aktivitas yang kurang sering mengikuti penguatan daripada yang mereka lakukan sebelum penguatan – sebuah fenomena yang disebut efek lebih pembenaran. A 1977 tinjauan literatur yang relevan menyarankan juga penguatan yang menghasilkan perilaku yang berulang-ulang dan tidak kreatif dan penghargaan yang dapat mengganggu kemampuan pemecahan masalah masyarakat . Dalam sebuah studi tahun 1979 dan penelitian berikutnya , Teresa Amabile menunjukkan bahwa penguatan dan evaluasi eksternal ” ” dapat mengganggu kreativitas seni . Orang-orang yang telah dihargai untuk berperilaku dengan cara tertentu dapat menjadi tergantung pada hadiah itu , berkinerja buruk ketika hadiah tidak tersedia . Sebuah meta – analisis studi yang dimaksudkan untuk menunjukkan berbagai efek merugikan dari reward , diterbitkan oleh Robert Eisenberger dan Judy Cameron pada tahun 1996 , menyimpulkan bahwa hadiah memiliki efek negatif dalam kondisi terbatas yang mudah untuk menghindari . Efek negatif biasanya dikaitkan dengan penguatan yang benar-benar dihasilkan oleh prosedur penguatan tertentu , bukan oleh penguatan dalam arti luas . Misalnya, pergeseran dari high- penguatan untuk kondisi low – penguatan mudah terdeteksi dan akhirnya mengarah pada tingkat rendah merespon dalam situasi low- penguatan . Memperkuat sifat spesifik dari perilaku – jenis tertentu kuas stroke, misalnya – hasil dalam pengulangan properti tersebut. Menyajikan terlalu banyak reinforcers – sebuah fenomena yang disebut ” ” pemuas – menurunkan efektivitas penguatan . Menggunakan besar , penghargaan penting yang hadir selama sesi belajar adalah mengganggu , seperti ada yang tahu yang telah mencoba untuk melatih anjing sambil memegang sepotong steak .

Secara umum , penguatan tampaknya mengganggu kreativitas hanya digunakan tidak tepat . Sebagai contoh, dalam sebuah studi 1988 oleh BA Hennessey dan Teresa Amabile , anak-anak menyelesaikan tugas lukisan sebelum membangun kolase . Anak-anak yang dipuji karena mereka lukisan – terlepas dari kualitas kerja kolase buatan berikutnya mereka yang kurang kreatif daripada yang dihasilkan oleh anak-anak yang tidak dipuji untuk lukisan . Hal ini tidak mengherankan bahwa ketika sifat sepele perilaku diperkuat , sepele hasil be – havior , tetapi juga jelas bahwa penguatan dapat digunakan untuk mendorong novel dan perilaku yang berguna – perilaku kebanyakan orang menyebutnya kreatif . [ Lihat MOTIVASI / HARD DRIVE . ]

Advertisement