Advertisement

Kembali ke tiga definisi adaptasi , definisi awal kreativitas terutama difokuskan pada pemasangan individu terhadap lingkungan , kadang-kadang dengan menyamakan ketidakstabilan mental dengan kreativitas . Sebagai contoh, Freud percaya bahwa kreativitas timbul dari upaya untuk menghaluskan impuls libidinal menjadi lebih diterima secara sosial bentuk , dalam jangka pendek , beradaptasi dengan nilai-nilai atau adat istiadat zaman . Baginya , kreativitas dan penyakit mental memiliki asal-usul yang sama , baik yang timbul dari konflik dalam alam bawah sadar . Menurut Freud , individu yang kreatif berbaur kemampuan produktif dengan kecenderungan neurotik .
Teoretikus pertama yang menyarankan hubungan langsung antara kreativitas dan adaptasi , bagaimanapun, adalah Otto Rank, seorang murid Freud . Peringkat pecah dengan mentornya atas masalah sublimasi sebagai kekuatan pendorong dalam perilaku . Sebaliknya , Peringkat percaya bahwa motivasi berasal dari ketegangan dinamis antara keinginan untuk bergantung pada dan bersatu dengan orang lain , dan keinginan untuk memisahkan diri dari orang lain untuk menegaskan individualitas seseorang melalui kehendak . Untuk Rank, kemauan adalah kekuatan – membentuk kehidupan yang mencakup kesadaran diri dan rasa apa yang individu ingin capai . Sebagai kekuatan positif , itu adalah dorongan untuk menciptakan; sebagai kekuatan negatif , memanifestasikan dirinya dalam represi dan kontrol .
Jika orang tua memiliki hal yang sehat bagi anak sebagai individu dan memberikan otonomi anak dan kesempatan untuk menegaskan kehendak sendiri , anak bergerak menuju rasa aman diri . Hal ini memungkinkan anak untuk membangun individualitas independen melalui kekuatan kehendak tanpa merasa penolakan dari orang tua . Bila anak tidak diterima sebagai terpisah dan berbeda , akan menjadi sumber rasa bersalah bukan kekuatan ego . Definisi Rank dari tiga jenis kepribadian yang berbeda – adaptif , konflik , dan kreatif atau artistik – jelas menggambarkan adaptasi sebagai pas ke lingkungan dan sebagai bertentangan dengan kreativitas .
Peringkat disebut ” diadaptasi jenis ” kepribadian kreativitas – menghambat dari ” manusia rata-rata. ” Sejak awal , anak mengidentifikasi dengan dan menyesuaikan dengan kehendak orang tua , dan kemudian kehendak masyarakat dalam rangka menghindari rasa sakit dari rasa bersalah . Bentuk adaptasi menghasilkan harmoni dan mengurangi potensi konflik , tetapi juga bekerja terhadap kreativitas . Rank ” konflik tipe ” ditandai dengan perpecahan dalam kepribadian . Divisi ini melibatkan perjuangan moral terhadap dorongan dari dunia luar serta konflik batin antara kehendak anak dan kehendak orang tua . Individu mencoba untuk membentuk tujuan pribadi , cita-cita , dan standar , daripada mereka disetujui oleh masyarakat , tetapi tetap konflik , bersalah , dan tidak bisa bergerak ke tingkat ketiga kreativitas dan produktivitas . Untuk Rank, tipe kepribadian ketiga dan yang ideal adalah pencipta atau artis . Ini adalah orang yang idealnya berfungsi yang telah diterima dan terintegrasi dua ketakutan yang bertentangan : rasa takut menjadi individu yang terpisah dan ketakutan serikat dan ketergantungan . Penerimaan dan integrasi ketakutan ini menghasilkan perkembangan mental ideal dan perilaku hidup sehat . Dorongan kreatif berasal dari keinginan artis untuk keabadian . Dalam teori Rank , oleh karena itu, adaptasi adalah bertentangan dengan kreativitas karena secara eksklusif melibatkan pas ke lingkungan . Kreativitas memerlukan individu untuk melawan adaptasi .
Psikolog Jean Piaget menghasilkan teori konstruktivis – perkembangan yang menggambarkan kecerdasan sebagai adaptasi . Teorinya menjelaskan bagaimana individu beradaptasi dengan memodifikasi struktur pengetahuan mereka agar sesuai dengan lingkungan . Piaget juga link kecerdasan kreativitas , menyebut periode anak usia dini periode paling kreatif dalam hidup karena anak-anak harus membangun pemahaman mereka tentang dunia . Menurut Piaget , kecerdasan berkembang melalui tindakan anak di dalam dan di lingkungan sosial dan fisik . Menggunakan mekanisme abstraksi reflektif , anak memproyeksikan konsep-konsep baru untuk pesawat yang lebih tinggi dari pemahaman dan mereorganisasi mereka pada tingkat yang lebih tinggi , sehingga menciptakan lamanya hubungan yang kompleks antara tindakan , benda , ide , dan pengalaman sosial. Piaget percaya bahwa mekanisme ini adalah sama di kedua anak dan pencipta terkemuka .
Untuk Piaget , individu berkembang melalui tingkat atau tahap organisasi yang berbeda , secara aktif mengasimilasikan dan mengakomodasi konsep-konsep yang berhubungan dengan struktur pembelajaran istimewa mereka. Individu mengembangkan tingkat yang lebih tinggi dari organisasi melalui proses equilibrium di mana mereka mengakomodasi konsep-konsep baru yang tidak sesuai struktur pengetahuan saat ini dengan memodifikasi struktur-struktur. [ Lihat TAHAP PEMBANGUNAN . ]
Melalui proses ini , pertumbuhan pemahaman muncul dari rangsangan lingkungan yang menyebabkan kesenjangan , konflik , atau gangguan dalam struktur mental saat ini . Perbedaan ini memberikan dorongan untuk reorganisasi struktur ini . Dengan demikian , individu beradaptasi dengan lingkungan dengan memodifikasi sendiri . Setiap equilibrium mengarah ke tingkat yang lebih tinggi dan lebih luas dari pemahaman , dan adaptasi sehingga lebih kuat .
Dalam teori Piaget , konsep diskontinuitas menyediakan glimmerings pertama adaptasi lingkungan kepada individu . Diskontinuitas terjadi karena pembangunan hubungan tidak melekat dalam unsur-unsur itu sendiri , tetapi dibawa melalui tindakan mental. Ini adalah konstruksi dan pengenaan aturan tertib dan pola pada benda-benda lingkungan atau kejadian yang membuat adaptasi ini dari lingkungan untuk individu , setidaknya sampai batas tertentu individu . Ini adalah kasus bahkan jika aturan yang sama telah dibangun selama berabad-abad oleh peserta didik lainnya . Misalnya, anak kecil yang mengatur tongkat dari terkecil hingga terbesar dan membangun gagasan menempatkan segala ujung terhadap data dasar telah membangun aturan untuk seriation ditemukan oleh setiap anak yang melakukannya . Anak ini telah dikenakan perintah pada lingkungan yang tidak melekat di tongkat sendiri ( diskontinuitas ) saat ia memodifikasi struktur untuk menciptakan aturan untuk seriating .
Kecuali untuk laporan tentang periode anak usia dini , Piaget mengatakan sedikit tentang kreativitas , dengan pengecualian dari tiga aturan nya untuk menjadi kreatif . Pertama , setelah menjadi luas di lapangan , banyak membaca di sekitarnya , dalam rangka cross- pupuk bidang itu dengan ide-ide baru . Kedua , memiliki musuh dalam pikiran , sesuatu terhadap yang Anda bereaksi . Ketiga , percaya pada diri sendiri dan tidak mempercayai pengaruh dari luar . Dari aturan ini , tampak bahwa Piaget akan lebih dari sekedar beradaptasi dengan dunia untuk melindungi diri dari dunia dan bahkan untuk membentuknya .
Psikolog perkembangan David Feldman mengusulkan perspektif lain tentang adaptasi . Feldman menyatakan bahwa perkembangan kognitif yang universal bergerak individu terhadap kompetensi dengan kemampuan adaptif umum yang diperlukan untuk bergaul di dunia. Dari sudut pandang ini , beradaptasi adalah menemukan memuaskan , cara yang berguna untuk hidup . Hal ini mirip dengan gagasan Piaget kecerdasan sebagai adaptasi . Tapi Feldman juga menggambarkan perkembangan yang universal non , yang berlangsung pada individu kreatif dan berbakat anak . Tidak semua orang mencapai jenis pembangunan . Hal ini membutuhkan instruksi khusus dan pengembangan yang memadai dalam sebuah bidang untuk mencapai tingkat yang sangat tinggi . Pengembangan domain-spesifik ini dapat dianggap sebagai bakat yang memungkinkan individu untuk unggul jika niche yang tepat ditemukan .
Feldman menggambarkan Continuum Universal – unik yang menggambarkan baik bagaimana bergerak individu melalui tingkat perkembangan yang berbeda dalam domain yang diberikan dan bagaimana nya atau produk kreatifnya mempengaruhi dunia . Ada lima tingkatan dalam kontinum ini : universal, budaya , domain yang spesifik , istimewa , dan unik . Pembangunan Universal adalah jenis pertumbuhan kognitif yang muncul tanpa instruksi dan di semua budaya , seperti belajar untuk menghemat cair dan substansi . Perkembangan budaya adalah hasil dari tumbuh dalam konteks tertentu . Misalnya, kebanyakan anak dibesarkan di Amerika Serikat berbagi pembelajaran budaya tentang liburan Thanks – giving . Pengalaman budaya Sub , seperti sopan santun tertentu, gaun , atau kebiasaan berbicara , juga cocok di sini . Orang dewasa di lingkungan mengajar anak-anak informasi ini dengan menawarkan pertemuan dengan acara budaya , nilai-nilai , atau praktik , tapi tanpa instruksi formal. Pengembangan Domain- spesifik membutuhkan instruksi oleh guru-guru yang terampil yang pedagogis keterampilan dan keakraban dengan bantuan lapangan pelajar baru menjadi kompeten dalam bidang tersebut. Belajar bermain suling , menggunakan komputer , bermain catur , atau ski adalah contoh .
Pengembangan istimewa terjadi ketika seorang pelajar mencapai tingkat tinggi prestasi dalam memberikan domain . Pada titik ini , individu dapat mengembangkan gerakan khas dalam skating , ungkapan karakteristik dalam bermain piano , atau penguasaan teknik bedah yang berbeda dari repertoar yang paling ahli bedah lainnya . Akhirnya , pada tingkat yang unik , individu telah menguasai lapangan sehingga benar-benar dan menciptakan produk-produk asli tersebut atau pertunjukan yang nya pengaruh di lapangan membutuhkan peserta didik baru untuk belajar lapangan dalam keadaan berubah . Sebuah kinerja dengan pianis Vladimir Horowitz atau penari Judith Jamieson , atau teori relativitas Einstein adalah contoh dari prestasi yang muncul dari tingkat yang unik dari pembangunan. Semakin banyak pengaruh prestasi yang unik bekerja jalan kembali menuruni Continuum Universal – unik terhadap tingkat budaya atau bahkan universal yang menunjukkan nilainya kepada dunia . Pada tingkat ini , Feldman menekankan adaptasi oleh dunia untuk individu .
Dari sudut pandang lagi teoritis , psikolog Robert Sternberg memberikan definisi yang luas dan integratif adaptasi . Teori Tri – archic Sternberg Intelijen menggambarkan hubungan integratif antara tiga subtheories : the componential , pengalaman , dan kontekstual . The subtheory componential berkaitan intelijen untuk tiga jenis komponen pemrosesan informasi dalam pikiran individu . Ini termasuk metacomponents ( tingkat tinggi proses berpikir eksekutif ) , komponen kinerja ( proses lebih rendah -order yang berfungsi sebagai alat untuk metacomponents ) , dan komponen pengetahuan – akuisisi yang memungkinkan individu untuk belajar bagaimana melakukan apa yang metacomponents dan komponen kinerja akhirnya melakukan .
The subtheory pengalaman menghubungkan intelijen untuk pengalaman . Efektif berurusan dengan hal-hal baru dan secara otomatis memproses informasi ( otomatisitas ) adalah tanda-tanda kecerdasan . Seorang individu yang dapat automatize efisien , menghemat sumber daya mental yang dapat dialokasikan untuk berurusan dengan hal-hal baru . Sebaliknya, seseorang yang secara efektif berkaitan dengan hal-hal baru dapat menerapkan lebih banyak sumber daya intelektual untuk otomatisasi . Dengan demikian , adaptasi dapat meningkatkan melalui pengalaman .
Sub teori kontekstual berkaitan intelijen untuk dunia luar seseorang . Orang boleh memilih untuk menggunakan kecerdasan kontekstual mereka dalam satu atau lebih dari tiga cara . Mereka mungkin beradaptasi dengan lingkungan yang ada , membentuk lingkungan yang lebih baik untuk memenuhi kebutuhan mereka , atau meninggalkan lingkungan yang mendukung salah satu yang lebih baik sesuai dengan kemampuan dan aspirasi mereka . Sebagai contoh, jika pekerja merasa terjebak dalam pengaturan kerja membatasi , mereka dapat menyesuaikan keyakinan dan perilaku mereka sendiri agar sesuai dengan sistem, mereka bisa membentuk serikat sekerja untuk memaksa sistem untuk beradaptasi dengan kebutuhan mereka , atau mereka dapat berhenti dan mencari pekerjaan yang lebih menguntungkan tempat lain . Dalam teori Sternberg , kita mulai melihat kecerdasan dan adaptasi dihubungkan oleh tiga penekanan pada konteks : pas untuk , modifikasi , dan pemilihan lingkungan .

Incoming search terms:

  • pengertian tingkat adaptasi
  • arti tingkat adaptasi
  • teori adaptasi lingkungan
  • teori adaptasi
  • Konflik adaptasi
  • hubungan konflik dan adaptasi
  • definisi teori adaptasi
  • contoh perspektif adaptasi
  • bentuk adaptasi terhadap konflik
  • arti ungkapan adaptasi

Advertisement
Advertisement
Filed under : Bikers Pintar, tags:

Incoming search terms:

  • pengertian tingkat adaptasi
  • arti tingkat adaptasi
  • teori adaptasi lingkungan
  • teori adaptasi
  • Konflik adaptasi
  • hubungan konflik dan adaptasi
  • definisi teori adaptasi
  • contoh perspektif adaptasi
  • bentuk adaptasi terhadap konflik
  • arti ungkapan adaptasi